Wednesday, December 28, 2011

Kerna Travelog

Senipis konjuktiva paling muda, tapi mungkin lebih tebal dari iman kita yang paling berusia. Macam juga dermaga kapal dan perahu pasti lebih utuh jitu kalau ada modem penyambung antara dua dermaga. Mencari travelog itu.

Pada awalnya mungkin satu kebetulan tidak bertemu. Walaupun puas diredah di beberapa buah HonYa (Kedai Buku). Dari Tanah Rendah Sekebun Bunga hinggalah seluas kota pusara lama. Ironinya kebetulan sukar jumpa, biarpun dikhabarkan merata dimana-mana. Sehinggalah qalbu memilih untuk menempah dari sebuah honya di Tanah Rendah Sekebun Bunga. Panggilan masuk ke telefon membawa berita travelog yang ditempah sudah ada. Lantas hati mahu terus gegaskan kancil tua menjemput travelog di sana. Terima kasih buat seorang Pakar Cara Fikir Terkemuka yang jauh di sana atas nasihat dan bagi semangat pada insan lemah di Tanah Rendah Sekebun Bunga. Ketahuilah wahai Tuan Pakar, bahawa saya telah jumpa melalui tempahan sahaja kerna berlaku sedikit cerita berironi semasa mencari cara biasa. Shinsetsu sensei wa, arigatou gozaimasu. Kepada jurujual Osman Muda HonYa juga, arigatou ne……

Mungkin sebab itu Pakcik Lewis Walker pernah berkata lebih kurang berbunyi “Apabila anda’ berniat’ hendak memiliki sebuah kabin di atas bukit suatu masa nanti, maka “suatu masa nanti” adalah kabur dan “bukit” juga sebagai kabur. Jadi jika anda benar-benar mahu, maka tetapkan di atas’ bukit mana’ dan berapa kos bagi mencapai impian tesebut. Tambahnya kos kabin pada masa sekarang mungkin berbeza dengan kos 5 tahun akan datang. Dan pakcik Lewis ini membuat kesimpulan bahawa jangan buat matlamat dan sasaran yang kabur. Dan ini sekaligus menceritakan bahawa Pakcik Lewis ini bagai mencedok teori yang sekian lama lebih kurang 1400 tahun dahulu telahpun dicipta Muhammad junjungan desar dengan kata-kata “Sesungguhnya setiap amalan mestilah dimulakan dengan niat”. Ya, niat mestilah jelas, betul dan tepat sebagaimana betapa signifikan dalam kita membezakan antara Adaptif dan Munafik.

Semoga ayat-ayat dalam irama mirai (masa depan) yang berbunyi… Yume wa itsumo sora takaku aru kara (Impian kita selalu tinggi di awan) akan ternyata dan terkesan, kerna andai kita jatuh, Allah akan tetap bersama kita asalkan kita sentiasa ada Syukur dan berkata…… akirametakunai!!!!

* Akirametakunai - Saya tidak mahu putus asa

* Ya Allah, tunaikanlah hajat ini...Rainen made ni Watashi no ryouko no miyage banashi wa shuppan shimasu..... InsyaAllah, Amin.



Tuesday, December 6, 2011

Pemanduan dan Pencarian

Minggu sebelum itu semai sedikit benihan sayur tamu. Minggu lalu 5 hari jadi pemandu. Tolong pandukan buat mereka. Memandu kereta atau kuruma o' unten shimasu ke Kota Johor.

Membawa sekeluarga pakcik itu untuk bertemu anaknya di daerah selatan bumi tuah kita. Di celahan 5 hari itu, Alhamdulillah kerna Allah bolehkan masa untuk hamba ini ziarah beberapa kenalan yang sedang sedang masih dilanda uzur yang berbeda. Membawa pakcik menjalani hemodialisi secara tumpang dua hari di sana hasil selangan, kemudian singgah di rumah Wak Mbahh neneknya Tuan Hamdan yang sedang dilanda sakit lumpuh yang terus dijaga jujur rapi oleh Wak Minah, seterusnya melawat Tuan Lukman H yang masih dilanda ujian pandangan pancaindera yang langsung tidak bisa menerpa raut apa jua wajah di depannya. Tapi sikit-sikit, gembira lega kerna Tuan Lukman H nampaknya Alhamdulillah semakin sihat dan semakin 'berisi dan tinggi' kini. Cuma yang masih sedih adalah matanya, ya matanya celik tapi pandanganya gelita.

Semoga Tuan sentiasa bersabar dan berdoa.
Hamba yang daif ini akan tetap panjat-panjatkan doa buat tuan. Semoga sinar sembuh kian hampir, dan membondong bondong lagi banyak nikmat buat tuan di masa depan, Amin. Ohya, teringat pula berita bondanya Cik/Puan Ainsyah yang rasanya baru selesai pembedahan. Juga semoga cepat-cepat baik, nyembuh dan genki desu. Lihatlah alam fana, wajah Lukman H itu, semoga ceria minggu semalam itu adalah tanda kepada 'durian runtuh' nikmat yang bakal didatangkan padanya. Shitsurei shimasu.

*Terima kasih jua diucapkan kepada gadis kelantanese tudung labuh kulat-kulat yang menghadiahkan saya sehelai kopiah putih bercorak bunga mudah, sebelum berangkat pulang dari kembara pemanduan dan pencarian 5 hari ini. Arigatou ne, genkide.

Sunday, November 20, 2011

Mendung

Hembusan nafas akhir bakal isteri solehah, disaat tinggal sehari sebelum di ijabqabulkan.

Sedih pilu selubungi bakal suami dan keluarga. Kenduri walimatulurus bertukar warna, terbina urus baru, kenduri tahlil secara Isshoni. Damailah roh Allahyarhamah di sana. Inori dari kami-kami buat arwah moga tempat himpunan baik-baik dilandaskan dan tenang aman. Aman dalam kerehatan yang diberkat. Kepada bakal suaminya, semoga tabahlah. Perit ujian duga itu, tapi pasti Allah ada hikmah sayang kamu berdua dalam dua kala beda. Siapapun yang teralami, pasti terdiam diri bersama menungan rindu semat-semat abadi. Kerna hanya tinggal sehari bakal bergelar Suami kepada Isteri yang telah pergi. Ya Allah, aku sendiri terkedu dalam hati bila mengenangkan nasib menimpa saudara yang merupakan karib sendiri. Semoga genangan memberikan satu cetus baru dalam insafi...buat kita yang masih bernyawa kini. Esok belum pasti.

Ya Rabb, hikmahkanlah karunia hebat-hebat dari Al-Imran bait-bait tujuh dan lapan.

Isuramu no tame ni inoru. Isuramu (イスラム) is Islam. Inori is Doa, (Inoru = Mari berdoa)

Monday, October 24, 2011

Bisik-bisik Gemersik

Membuka kotak kecil minda 2007. Pada masa tanggal ke-4 dalam musim Julai. Bersempena dengan hari keramat lahiriah sendiri. Kalaulah ia menjadi kenyataan sebelum menghembuskan nafas nafas nafas akhir ketika mahu meninggalkan fana ini kelak.


Masih bugar ingatan pada ketika itu, memikirkan dan menyimpan hasrat berniat pada suatu hari nanti, kiranya punyai rezeki restu Illahi….mahu sahaja menubuhkan sebuah rumah kebajikan anak yatim yang indah mesra alam milik sendiri. Bercirikan taman-taman indah sekeliling, kebun sayuran, padang ragut kecil yang menempatkan beberapa populasi hayawan Sunnah…kambing dan bebiri, kolam free-shape berwakafkan keluarga itik-itik bersih yang mandi-mandi dan disulami anak-anak penghuni yang baik akhlak budi pekerti. Meskipun, mungkin masih jauh untuk dicapai, namun tidak salah rasanya menyuburkan kembali impian ketiga ini di kala periuk-periuk lamunan kembali berdendang dan menyentuh gemersik hati. Ya Allah, tunaikanlah impian niat ini suatu masa nanti, padaMu aku memohon dan berserah.


Gemersik hati 2011 ini pula sekadar mencipta satu inovasi diri mungkin untuk 2012. Merisik hati bertanya diri, samada “Sesuaikah kalau sebiji Kek Pernikahan yang kebiasaanya disulam dakwat krim aising dengan ayat Selamat Pengantin Baru menggunakan tulisan romaji itu ditukar ganti dengan menggunakan Khat Jawi Thuluth atau Diwani. Rasa-rasanya lagi indah, cantik dan berseri dan yang pasti ia lain dari yang telah banyak diaplikasi. Harus terus memikir agaknya barangkali.

Monday, September 26, 2011

Rose-coloured Spectacles

Persekitaran yang sudah-sudah terlihat pernah sangat banyak berlaku. Mendapati bahawa pelbagai variasi patern yang keluarga kalau kurang utuh rapat, pasti apabila kedua orang tua (ibu dan bapa) sudah tiada @ meninggal dunia, hubungan adik-beradik akan semakin jarang dan jauh, ironinya walaupun kiranya dekat lokasi mastautin. Adakah ini antara realiti besar kuasa pengaruh pentingnya orang tua? Atau antara kesan pentingnya hubungan beradik dibina kuat sejak kecil konsisten sehingga dewasa yang disulami makna-maknanya? Atau ada logik jua kalau dikatakan ia adalah kesan bila aspek agama ditinggalkan dalam pengamalan?. Realiti observation dalam-dalam kalau hati kita perhatikan, jelas bahawa banyak hubungan adik-beradik beransur pudar bila kedua-dua insan penting sudah tiada. Kalau salah seorang masih ada, kesan tidak ketara.

Historically, Muhammad junjungan besar sentiasa melihat fenomena yang berlaku pada setiap populasi dengan gaya pemikiran hebat, mantap dan penuh optimistik. Kuasa menilai ufuk senja environment yang bersifat Rose-coloured spectacles. Juga sesekali digelar oleh sesetengah bangsa sebagai Rose-coloured glasses. Hebatnya ketokohan pemikiran insan agung itu, walaupun sebagai anak yatim ketika masih dikandung.

Kita hari ini, sudah pasti yang telah terjadi, tergagal sedikit didik, terkurang foster yang wajib dan kadang-kadang ada gelincir terpijak sukar untuk baiki kembali. Tapi sebenarnya, nyata adalah banyak ruang dan peluang untuk kita to start off kembali. In order to propogate the meaning of "foster", mungkin amalan Rose-coloured spectacles adalah antara pilihan boleh dipraktikan.

Marilah bakal-bakal suami, bakal-bakal isteri, bakal-bakal ibu,bakal-bakal bapa dan jua golongan telah sebagai ibu bapa...berletihlah wahai kita-kita mencari ilmu membina rumah tangga semasa bersifat "sebelum" ini agar tak penat semasa di hari hujung-hujung sana selepas bergelar "sesudah". Ke arah membina sebuah bangsa yang optima kuat, bukannya maksima hebat. Ingat, "OPTIMA"!!!!!!, dan bukan maksima. Menjunjung kasih, kasih nan sayang berundur diri bersama ucapan sekian. Arigatou. Genkide!!!!!

Wednesday, September 21, 2011

Dukung Rasa

Perjalananan seharian solo memandu 2 jam 20 minit ke Kota Bharu kelmarin punya pelbagai makna. Selesaikan urusan tertangguh 8 hari sudah. Menghabiskan petang dengan menyinggah ke beberapa lokasi. Mungkin antara pilihan untuk power nap selain mengamalkan day napping.


Dua butik busana muslimah antara pilihan premis yang dihabiskan agak banyak masa juga. Melihat, memilih, merenung dan kalau tidak silap sedikit tersenyum. Pelbagai pilihan jubah muslimah cantik. Lebih-lebih yang berwarna putih bercorak sulam serta labuci dan cream colour juga berlabuci dan sulaman indah. Sangat cantik dan sesuai jika dihadiahkan kepada gadis untuk majlis pertunangan…toomoiimasu. Tapi mungkin……………ya, melepaskan dahulu busana-busana itu adalah jawapan terbaik kini dan beredar dari butik itu dan terus memecut laju. InsyaAllah, kiranya ada rezeki dan jodoh, akan ku lakukan terindah yang terbaik termampu qudrat suatu hari nanti. Buat si muslimah yang dijodohkan nanti, InsyaAllah, Amin Amin Amin.


Hampir senja bertolak pulang dari Kota Bharu lama itu. Sedikit sesak di jalanan dan ini yang sedikit semua orang kurang mahu. Separuh perjalanan bertemu sudah malam dan pemanduan sedikit perlu diperlahankan kerna ada sedikit letih terkurnia. Memandu jauh keseorangan di waktu malam agak sedikit membosankan namun antara saat terbaik untuk imbau kenangan. Lagi indah ditemankan dendangan dari suara radio berputar yang dihantar dari gelombang tanpa prangko.


Ya Allah, aku mendambakan panjat doa-doa hati padaMu, siang dan malam, petang dan pagi, senja dan dinihari, tanpa rasa sekelumit tanda-tanda bosan dalam hati. Menanti sinar yang akan datang dalam ketabahan. Ketabahan yang ada kaitan rasa seperti mana peritnya ku merantau dulu di bumi orang. Kurniakanlah teman hidup setabah Zulaikha yang kuat azam solehahnya, begitu jua bertuahnya si suami Fadhlina yang cerdik bijak menjaga aurat dan rumahtangga. Fadhlina sahabat lama.


Lewat malam tiba, di dukuh halaman. Alhamdulillah selamat perjalanan.


* Prangko = setem / dalam Bahasa Jepun setem adalah “kitte”.

Wednesday, September 14, 2011

Kiasan Sinkopasi....Memoir Luka Tadi

Umpama, telah kita mendayung sampan buruk melalui cabang-cabang anak sungai yang berbeda bagai, memasang bubu sebenar milik sendiri dan menanti kiranya ada rezeki. Sehingga lenguh bahu dan kaki bagai diserang akamsia biasa-biasa. Ini hari, Alhamdulillah ada rezeki dan dapat hasil. Yang agak lumayan dan cukup menyenangkan.

Tapi terpaksa saya lepaskan kerana permintaan dalam sinis penghinaan daripada seorang yang terlibat dalam projek mega 5-6 bulan itu. Berat tapi saya dalam sedih perlu lepaskan. Ya Allah, gantikanlah yang lain buat hamba ini. Sesungguhnya Engkau Maha tahu terhadap apa yang menimpa aku dalam tawaran ini hari, dan juga penyelewengan maksud dari yang pura duka nestapa itu. Ya Allah, Engkau sangat faham tahu apa erti yang berlaku tadi. Engkau tahu betapa tawaran tadi mengapa dalam berat aku terpaksa tolak buang. Terima kasih Bos Projek yang membuat tawaran dan sangat saya hargai, dan cincang kasih kepada seorang orang dalam yang menghulur pedang serampang dua bucu. Ya Allah, ingin ku bertanya, benarkah tindakan Sinkopasi yang terpaksa aku ambil ini? Biar sukarrr pedih melihat isi gelemair di kelopak kornea mata sebalik kebuk anterior, aku akan mahu sahaja capai pendayung lama.

Kini, ku mendayung lagi sampan sendiri dan mencari lain rezeki biarpun laluan itu bersifat kanalikulus. Ya,kanalikulus.

* Sinkopasi (mengubah irama), kebuk anterior (bahagian yang terletak antara kornea dengan iris dalam bola mata), kanalikulus (saluran atau laluan yang sangat sempit)

Sunday, September 11, 2011

Untukmu

Mungkin nilai itu kecil biasa. Tapi makna ia cukup besar. Syukur pada Illahi. Totemo tanoshikatta desu. Terima kasih buat 3 orang sahabat dulu kala yang kita bertemu baru-baru ini setelah sekian lama tidak berjumpa, yang sudi mendermakan buat seorang sahabat saya yang masih diuji dengan sakit mata itu. Semoga Tuan Lukman H sentiasa berdoa dan bersabar di sana. Sedikit rezeki dari 3 sahabat lama saya buat Tuan Lukman H biarpun mereka langsung tidak mengenali Tuan Lukman H. Inilah yang dikatakan ihsan. Hati baik ingin beri biar tidak kenal dan tanpa pernah bertemu sua. Kepada sahabat bertiga, terima kasih dan saya tumpang bangga dengan anda-anda-anda.

Tuan Lukman H gagal saya hubungi untuk memaklumkan RM 50 sedekah dari yang bertiga itu telah saya bank in kan pada akaun tuan. Terpaksa meminta bantuan dari kawan baik tuan, iaitu Tuan Shahrin. Terima kasih pula buat Tuan Shahrin atas sudi-menyudi segera maklumkan pada Tuan Lukman H. Semoga sumber wang itu dapat meringankan beban tuan di sana. InsyaAllah kalau-kalau ada lagi, nanti saya tolong bank in kan lagi. Semoga tuan cepat sembuh..... Amin Amin Amin Amin Amin Amin Amin.

Thursday, September 1, 2011

Eid

Masih ada ramai yang menanti hari lebaran dengan penuh kesukaran. Masih ramai yang menangisi di lebaran kerana perginya insan tersayang. Masih ada yang benar-benar dalam kedoifan makan dan minum biarpun akan tiba hari Eidfitri. Masih yang dijauh mahu pulang tapi terkudrat hanya rinduan. Masih ada yang anak-anaknya ramai menanti pakaian baru yang belum pasti mampu ditunaikan. Masih ada yang bersedih duka dek kerna apa yang ada hilang dalam tertikam. Masih ada yang bencikan hutang tapi terpaksa berhutang. Masih ada yang dihina kerna kekurangan warasan yang tidak diminta. Masih ada yang terpaksa memilih makanan lebihan orang-orang. Masih ada bersimpul siuh senyum dalam duka besar dipinggang.


Bersyukurlah pada Allah wahai yang sedikit senang, sederhana senang dan sangat mewah senang. Yakini boleh bergembira tapi alangkah manisnya kalau tersamping jua ingat masa pada yang masih-masih ada-ada itu. Selamat Menyambut EidFitr, Maaf Zahir dan Batin. Semoga semua ingat pada yang dalam masih kesusahan dan keperitan yang lain jua.


Mohon mohon mohon.

Wednesday, August 24, 2011

Sambil

Pulang dari Yubinkyoku (pejabat pos) tadi setelah selesai pos laju kembali hantar beberapa buku yang dipinjam dari Tuan Sam 4 bulan lalu. Sedang memandu kala itu, kelihatan dua orang murid sekolah rendah berjalan kaki berteman pikulan beg berat. Teringat dan cuba menguji psikologi kecil yang dikatakan mampu menjadikan anak kecil bangga dan dihargai diri mereka, lalu biarpun tanpa kenal sesama kita, hon saya bunyikan dan mengangkat tangan pada mereka si cilik berdua dan berselit sedikit senyuman hadiah dari saya. Dari cermin sisi kanan dan pandang belakang, saya lihat mereka macam senyum pandang toleh pada punggung kancil ini dan mengilas senyum sambil pandang sesama sendiri. Semoga mereka bertambah motivasi dan rasa diri mereka dihargai, maaf saya sekadar cuba uji satu teori yang baik untuk si kanak berjalan kaki bawahan pancaran terik.

Ohya, rasanya masih ramai remaja, kanak-kanak dan bayi-bayi yang masih belum ketahui bahawa antara keunikan Encik Posmen-posmen adalah membaca dari bawah setiap alamat. Maksud pakcik pertanian adalah tuan-tuan posmen akan baca alamat bermula dari bawah ke atas sebagai satu unit sistem tradisi yang diwarisi bagi menjamin kecekapan dalam pembahagian untuk penghantaran surat. Sedikit ilmu baru mungkin buat kamu wahai yang masih kecil-kecil.

Sunday, August 21, 2011

Sang Relabantutapitertipu

Benar kata sinopsis sirah-sirah itu, kadang-kadang memang ada wajar yang logik untuk termakan hati sendiri dek kerna anggapan fitnah itu. Bersusah payah Sang Relabantutapitertipu cuba-cuba tolong bantu, tapi sebenarnya orang cuba berlakon dan menipu serta buruk kan Sang Relabantutapitertipu.

Pandai sungguh ia berlakon, bermain cerita, bermain wayang menagih simpati dan memburukkan Sang Relabantutapitertipu dengan ayat-ayat biasanya. Mungkin Sang Relabantutapitertipu perlu terus bersabar dengan anggap dan tanggap cerita tak persis yang dikupas salah itu. Sang-sang lain yang tak mengerti cerita sebenar sebetulnya terus percaya lakonan si pemain drama itu. Ini kadang-kadang Sang Relabantutapitertipu sedih. Ya Allah, semoga suatu hari nanti kau tunjukkanlah yang sebenar cerita betul yang belum terusik dek kupasan bikinan dusta, Amin.

* Pujangga muda pernah terkata, pelakon yang telah sebati memang hebat pegang mewatak yang kadang-kadang kehebatannya nya sukar digugat dan dikesan dek sikapnya yang berkeras babeyy. Pun begitu, harus bersyukur kiranya minoriti sahaja yang dinampakkan biar sukar mahu dibuktikan. Adakah ini penangan bila terlalu baik dengan orang dan sentiasa buat senang dan tunaikan dengan mudah setiap permintaan???? Kini dipersimpangan samada mahu terus jadi insan mudah bantu orang atau sudah berpatah arang berkerat rotan-rotan. Tamashi no kanashii kimochi...............

Friday, August 12, 2011

Belai

Mungkin belaian terakhir atau kedua akhir. Tapi ketiga akhir macam sudah terlambat dan lebih tepat tidak mungkin. Semoga yang baik ambil tirulah untuk kebaikan pada sesiapa sahaja dan kiranya kekurangan atau yang bersifat negatif tinggalkan ia dalam sedikit renungan. Ia tentang Sutoori ini.


Semakin mahu tinggalkan tanah jawa ini, kian juga bertambah rasa indah untuk kenangan dan penghormatan buat kamu. Benar, mungkin anda tidak tahu saya sangat hormat kamu dalam diam hati ini. Hormat demi sebuah harapan masa depan kita dan kamu-kamu itu. Mereka ramai-ramai datang sampaikan hasrat mahu datang berbuka rumah sewa cikgu bujang. Menyatakan hasrat sedih mahu berpisah dengan ssdl. Melahirkan mahu bersama makan berteman cikgu. Ya cikgu yang akan menghabiskan LMPK selama 3 bulan bersama mereka.


Ibu-ibu mereka mahu masak dan supaya mereka dapat bawa dan tidak mahu menyusahkan cikgu mereka. Mungkin agaknya mereka faham betapa cikgu bujang seorang di rumah sewa tidak punya lengkapan masak untuk populasi yang besar, “toomoiimasu...” . Tapi cikgu keseorangan tetap mahu juga masak apa-apa untuk mereka, juga buat 3 jug air minum mereka dan beli tambah beberapa juadah lagi demi buat mereka. 3 insan yang datang awal rumah cikgu dan bawa tempe khas dan goreng di rumah cikgu, katanya tak mahu goreng di rumahnya bimbang cikgu makan yang sejuk. Katanya cikgu akan makan yang sedap kalau masih panas-panas. Aduhhh……aku kaku bibir terdiam kejap-semeta dan secepat kilas senyuman sepucuk ringkas.


Terharunya saya. Inilah yang saya ajar, kata cakap, didik dan yakinkan anda dalam pelbagai kaedah dan cara bahawa anda sebenarnya cerdik, potensi tinggi dan punyai pelbagai ruang kiranya anda faham cara strategi yang saya rancang khas buat anda. Saya gembira dengan kerja ini untuk kamu-kamu. Inikah berkat doa harian saya, atau satu permulaan tahap tengah untuk bangunkan anda, atau petunjuk sesuatu buat kita semua.


Allah telah memberi saya rasa di hujung ini, satu rasa apa yang selama ini saya suka sebutkan istilah terkesan. Walaupun kamu kelas hujung-hujung belakang dibubuh label status, walaupun kamu sangat nakal kadang-kadang, walaupun kamu anggap aku garang @ bekeng dan ada juga terdengar dulunya aku di label singokelate, tapi akhirnya kamu sangat hormat cikgu. Inikah yang dikatakan cikgu sudah berjaya jinakkan kamu??? Sehingga jenayah merokok pun kamu sudi ikhlas mengaku dengan cikgu tanpa segan???. Dan cebisan nota dari kamu-kamu setiap satu buat cikgu yang cikgu baca tadi sungguh mengharu-birukan lagi melodi di sanubari cikgu ini.


Betapa cikgu gembira berjaya jinakkan kamu. Kamu tak segan dan takut pada yang garang ini, kamu mahu sudi datang, kamu sudi goreng untuk cikgu agar cikgu merasa yang sedap panas-panas, kamu datang ramai-ramai rumah sewa cikgu mahu iftar berbuka bersama, kamu mahu solat magrib dengan cikgu bersama, kamu mahu cikgu tazkirah kamu, kamu mahu cikgu pesanpesan lagi itu ini.


Sesungguhnya kamu telah melukis satu warna baru pada qalbu cikgu yang mana warna itu kalau dicari pada papan asas kotak pensil warna jenama LUNA mahupun SWAN, warna baru itu tidak akan kamu ketemu. Kerna ia benar-benar satu warna baru. Cikgu akan sentiasa doakan kamu-kamu. Maafkan cikgu kerna perlu berangkat dulu.


Wednesday, August 10, 2011

Cinta Antara Benua

Abdullai sahabat benua Ghana, menceritakan betapa tinggi harapanyan untuk membantu masyarakat Ghana dalam usaha kesedaran dan penyelidikan pertanian. Kini Abdullai berada di tahap dan tempat yang tinggi. Yang sangat kagum dan wajar puji hamba Allah ini adalah kekuatan istiqomahnya dalam mencari ilmu dan beribadah. Suka bawa Obento sendiri ke masjid untuk buka puasa semasa di bumi orang dan tidak kisah walaupun terpaksa makan tanpa teman di bucu tiang bangunan masjid sambil lempar senyuman. Bila berkenalan ternyata kamu Hati kamu sangat baik dan boleh dicuri ambil buat teladan.

Di pedalaman Mexico, kini kawan-kawan senegara Alex masih ada yang belajar di sekolah bawah pohon serta seorang guru di bawah sepokok teduh. Semoga kejayaan Alex kelak akan dapat membantu memartabatkan insan-insan susah itu. Saya hormat kamu Alex kerana kamu juga hormat Islam saya.

Orient dilengan sendiri pada saat ini. Mungkin sesiapa yang punyai mata wang Yen dan aset beberapa gram emas akan tinggi motivasi untuk jual emas pada pasaran harga saham sekarang. Ya, nilai harga tengah naik di saat sekarang. Tapi malangnya bagi saya yang tiada langsung kepingan logam kuning itu. Yen Japan juga sudah sangat sikit, minggu lalu-lalu di saat sempit, telah saya jual mata wang itu biarpun pada harga sedang jatuh nilaian lebih rendah. Tapi ia bukan halangan buat kita-kita untuk tidak isi kotak minda dengan ilmu sentiasa terbaru tentang maklumat ini. Takpalah, memang hidup ini kadang-kadang kita perlu cari hikmah melalui ujian sebegini.

Altoro dari Peru dan pasangan bentangnya sedang berusaha "menyelami lautan dalam" untuk benar-benar menggegarkan promosi perusahaan anchovy (bilis) dan produk-produk berkaitan anchovy. Altoro menegaskan satu elemen penting yang berjaya mengyakinkan ahli-ahli dewan pada ketika itu ialah dengan menghuraikan khasiat unggul yang terdapat pada anchovy lalu telah sentap semangat yang ramai-ramai agar ajaklah masyarakat meminatinya.

Mungkin Yuki san masih bersama keluarga datuk neneknya meratapi kemusnahan simbahan dasyat itu. Semoga membangun semula dengan lebih baik.

Rezeki banyak atau sikit, bukan halangan buat semua khalifah untuk menunaikan tanggungjawab. Di dunia serata masih ramai sangat-sangat yang susah dan masih merana. Terutama saudara kita di Palestin sana. Kami-kami sayang kamu. Kamu-kamu selalu didoai kami-kami. Cinta antara benua.

Tuesday, August 9, 2011

Ebi

Minggu akhir ini,.
Ditanya pada mengapa siangan semalam kepala sangat pening berpusing meligat sehingga ke malam. Atama ga itakatta node,……tapi masih boleh tahan. Syukran Ya Allah kerana masih beri kekuatan untuk hasilkan 2 menu berasaskan ebi idaman sebelah petang.

Dan bila direndam lamunan, benar-benar kunikmatikah juadah yang pulun sediakan berharapan dalam putaran peningan itu dikala ku santap dalam kepeningan yang masih bergelutan erat di neuron. Ditanya atau tertanya….atau ada maksud disebalik rasa. Antara ebi dan atama.

Saturday, August 6, 2011

Frangipani Putih


Terima kasih di atas setia kasih sayang mu sahabat itu yang biarpun di saat aku susah dulu sebelum kembali sambung musim jelajah ilmu tapi kamu setia kenali diriku. Yang tidak anjak berubah sikapmu. Yang bercambah seperti skala sebelum. Yang sebenarnya dirimu mampu olehi yang wali hebat-hebat dan bukannya aku yang sekadar Si pencari sekerap tongkol-tongkol berbau. Yang terus kau berikan semangat murni kerap acap-acap. Yang kamu seolah tahu akan perubahan bakal aku terlaku. Yang semacam kamu faham rancangan murni aku dalam sepi belakang tabir putih di saat orang-orang sinis ejek akan aku.


Yang akhirnya aku tahu betapa harga kuntum yang itu. Yang juga menjadikan aku mampu belajar perkara baru iaitu menilai banding beza orang-orang yang memberi sesuatu sumbangsaran macam ikhlas sangat-sangat tapi mengharap amat balasan berlebih-lebihan yang sebenarnya telah dilayan tapi apabila masih tidak mampu melunaskan nafsu memperajakan dia, maka yang ulung bekasan ejekan dianggap lupa daratan. Yang sebenarnya transparensi kepada Al-Wajhu diri dia-dia tu. Kalaulah kamu melihat dengan mata warna bunga daisi, bunga bakawali, bunga melur, bunga serombong dan bunga frangipani….memang benar putih belaka warnanya, tapi bilangan kelopak dan coraknya ada beda. Begitulah hati-hati manusia, mungkin ramai berwarna putih niat baiknya sama, tapi cara luahannya tak sama.


Oh seimbangnya kelopak putih frangipani yang berlima. Jua betapa pentingnya harga bagi sebuah dokuritsu shita.


*dokuritsu shita (independent)


Thursday, August 4, 2011

Yoi Tamashi

Sang julung yang tumbuh diperantara dua musim itu. Spesis hanya diantara musim hujung bertukar. Yang menyimpan sebuah Sutoori pilu ku dihujung kembara dulu sebelum badai simbah lalu. Realistik benih mu tetap berpaku dan terbang. Mungkin boleh jadi asas tunggul untuk bantu lerai buntu tomodachi lama itu, yang dihubungi baru sekejap lalu. Berehat sebentar dulu wahai sahabat dulu-dulu. Bukan hanya kamu, aku juga punyai koleksi dosa-dosa sendiri yang perlu pada doa-doa yang tulus datang dari yoi tamashi.

Tuesday, August 2, 2011

Cerita 1 Ramadhan dan Perginya Wak Yang Abid

Bulan Al-Mubarak kunjung datang lagi. Masih genki desu. Alhamdulillah syukur dengan peluang yang masih kau kurniakan Ya Illahi. Pertamanya ingin mengucapkan Salam Al-Mubarak kepada semua ahli keluarga, sahabat dan seluruh kenalan dan tetamu SSDL tanpa kira-kira di mana jua kalian berada. Saya sebagai hamba yang lemah dan banyak melakukan dosa, memohan panjat doa-doa moga dikuatkan iman yang sangat lemah ini.


Dengan berbaki kurang lebih 18 hari lagi di selatan ini, Alhamdulillah badan masih sihat dan dapat berlari rutini hari-hari yang didamba. Tidak selindung, jua ada rasa sedih untuk tinggalkan tanah selatan ini lebih-lebih lagi jiran-jiran warga tua emas sangat baik. Bulan sebelum Ramadhan lalu, boleh dikatakan mainichi (setiap hari) mereka hulurkan juadah buat bujang senang sepi ini. Wak Minah paling kerap, Wak Nisah dan Safari juga antara paling kerap ditambah pula dengan peramahnya Wak Samuri dan isteri, pakcik Hamdan sekeluarga memang tidak boleh dinafi keluarga baik hati.


Di Surau, semua tua-tua emas itu baik-baik belaka. Maafkan saya tidak dapat tunaikan minta-minta warga Wak-Wak emas sekalian untuk saya beraya di sini nanti kerna ssdl perlu pulang ke dalaman Cik Siti Wan Kembang bila tengahan Mubarak nanti. Dan, kepada Wak Nisah dan Suami, saya juga perlu minta maaf kerana soalan Wak tentang saiz baju melayu saya yang beberapa kali ditanya, masih saya tidak jawab dan sangat kerap saya berdalih tukar topik bicara. Wak, percayalah saya macam-macam-macam faham maksud wak, saya menulus nya saya tidak mahu susahkan wagra Wak.


1 Ramadhan kelmarin, terima kasih di atas 3 jemputan dari orang kampung sekalian yang satu pun saya tidak dapat tunaikan. Bukan tidak sudi, tapi saya sudah terjanji dengan kawan untuk berbuka puasa di luar. InsyaAllah, ini hari dan lain-lain hari saya akan terima datang jemputan. Pulang dari surau subuh 1Ramadhan itu, Wak Samuri memaklumkan bahawa Wak Yang Abid (pangkat saya iktiraf anggap) telah kembali ke Rahmatullah malam tadi. Agak terkejut tapi jauh di sudut hati bahawa bagusnya kehidupan Wak Yang Abid, dijemput Illahi dalam bulan yang sangat mulia. Semoga roh Wak Yang Abid ditempatkan bersama golongan insan-insan beriman Amin.


Pulang berbuka puasa di luar malam itu, setelah selesai mandi dan menunaikan 4 rakaat yang wajib. Wak Minah datang bersalam sahut dari luar., membawa tempe goreng berempah sama sambal kicap enak, nasi dan sayur berlauk. Terima kasih Wak, biarpun saya pulang dari satu janji bersama teman, tapi Wak masih simpan juadah yang masih panas biarpun malam yang nian saya pulang. Alhamdulillah, syukur Ya Rabb, nemukan sang bujang senang sepi di rantau orang bersama wali-wali baik hati.


* Ya Allah, sempena bulan baik mulia tinggi ini, kau ampunkanlah dosa-dosa banyak yang aku terlaku, juga yang terlibat pada ayah bonda dan saudara ku, kuatkanlah iman kami semua, kau tabahkanlah hatiku, jadikanlah aku anak yang soleh dan berbakalkanlah aku suami yang mithali kelak kiranya jodoh ku tiba, didiklah jiwaku ke arah kebaikan dan semakin menjauhi kemungkaran, terus tambah selalu kan lah install banyak rasa kasih sayang dan jiwa penyayang dalam diri ku ini agar ku bias tongkah arus hidup dengan penuh makna pada insan sepatutnya, murahkanlah rezeki ku dan keluargaku, dan aman tenang aslikanlah hidupku. Kepada Mu aku sangat sangat sangat memohon dan mendamba. Ya Allah.

Monday, July 25, 2011

Mungkin

Mungkin agaknya ada sebab-sebab haluseni kanak cilik malam itu yang mana perlu menjengketkan kaki untuk membayar harga sate sekadar ar-em 3 itu. Hati awal kata, mungkin kiranya kamu punyai ar-em lebih…pasti kamu mahu beli berpasang cucuk lagi. Hati dua kata, mungkin kamu si cilik yang bijak berjimat, atau mungkin susahnya hidup kamu dan mungkin sate 6 cucuk itu impian sudah lama kamu. Maafkan saya kerna tidak sempat untuk bayarkan buat kamu yang terus hilang berlari-anak pergi. Doa aku moga-moga masa depan hebat mu cerah menyala suluh cahaya berkat murah limpah ruah rezeki kamu. Semoga anak soleh pangkat kamu kelak. Sekali lagi maafkan aku wahai si cilik nama tak tahu.


* Ya Allah Yang Maha Memahami isihati, kuatkanlah imanku yang lemah dan semakin lemah ini, murahkanlah rezeki ku dan keluarga, panjangkanlah umurku dah ahli keluarga, tambahkanlah ilmu-ilmu baru kepada ku, kekal mantapkanlah ilmu-limu sedia ada yang telah Engkau berikan padaku, berikanlah kesihatan yang baik pada ku dan keluarga ku dan percepatkanlah jodohku… InsyaAllah, Amin Amin Amin.

Wednesday, July 20, 2011

Tiada Yang Gharib

Kaca mikroskop dari corong senja sepi petang semalam.Setelah terlelap dan terlupa untuk alihkan jemuran kopi yang pagi. Ya, sengaja ingin rasa cuba membuat kopi sendiri cara tradisi sebelum tamat singgah sini dan pulang ke kampung pada tengahan Ramadhan nanti. Jelita jiwa mahu cebur rasa bagaimana agaknya susah yang tuan dulu-dulu "bancuh biji kopi kampung" ala sendiri. Terima kasih buat Makcik Minah (bukan nama penuh sebenar) yang tolong alihkan orak-arik bijian kopi-kopi petang tadi.


SSDL benar-benar terlelap letihnya urusan tengah hari tadi sehingga dijemput mimpi yang kalau tidak salah lupa seakan macam peristiwa satu hari di Tokyo dulu baru. Tiada apa yang gharib lagi apabila malah mungkin doa Jumaat pertama di bumi Tokyo itu menemukan aku yang asalnya seorang di sana ditiba-tibakan temu insan-insan Malaya yang ramai dan ciri baik baka belaka.Biar jauh beda rumah tapi bertemu jarang-jarang sudah cukup untuk membina jerami ukhwah itu. Lantas termenung dan teringat satu peristiwa bagaimana Islamic Explorace anjuran sendiri kami berjaya di seluruh pelusuk Tokyo itu. Hanya beberapa gambar paparan soalan itu yang antara pengisian lari-lari kami dalam menghabiskan seharian memoir itu sehinggalah teringat kembali lelap letih tadi. Thank You Allah. Subete no tomodachi ni, arigatou gozaimasu.


*Kisah dramatik Ropi dan biji kopi akan bersambung siaran..............


Antara beberapa cebis gambar kenangan Explorace Tokyo itu.


Biji Kopi Basah Kelmarin


Biji Kopi Separa Kering Semalam

Wednesday, July 13, 2011

Rindu Faslur Rabi’i

Intonasi genetik memang akui bukan pakar ilmu Sintaksis. Diulangi..”bukan”. Ya, memang mengaku. Tapi kerna renungan saat manja itu, rasa sedikit tercubit lalu terbit rasa masam manis yang mungkin-mungkin rindu. Ya, teringat pada Faslur Rabi’i lalu. Entah sampai bilakah rindu itu terus menjalar. Mungkinkah sehingga terlukis sekuntum bunga lagi atau masih tak terhenti biarpun berpusu lukis tumbuh pucuk-pucuk daun baru. Yang pasti, kuasai dulu Morfem sebelum mahu ceburi Alomorf. Kerna Alomorf lebih tegar unit-unitnya. Agaknya Formula Morfem-Alomorf ini terkesan buat mentafsir bila rindu tiba-tiba datang terkunjung dirimu. Jinsei oh Jinsei. Odaijini..!


* Faslur rabi’i = musim bunga, spring season, Haru () @ Ohanami ( お花見 )