Monday, August 27, 2012

Kemalangan @ Kootsuu Jiko

Suaranya dalam bualan selepas kejadian, sungguh sedih, suara bersulam air kelopak mata. Kejadian pagi tadi semasa hendak ke tempat kerja. Alhamdulillah kecederaan sakitnya agak terkawal, biarpun gambar yang dihantar menunjukkan beberapa luka dan lebam kelihatan. Kawan zaujah pula masih lagi ditahan di ward dan seperti "lupa dan tidak ingat" banyak perkara yang past tense.

Terasa mahu ku pulang bertemu kembali isteri biarpun baru semalam kami bersulam lambai di terbangan lapang. Baru sahaja Zaujah tersayang menemani di Airport kelmarin. Masih segar lambaian kasih sayang dan 3 kucupan istimewa sebelum berangkat terbang. Hati suami ini rela berhabis untuk zaujah dan keluarga, namun zaujah melarang aku terbang pulang kerana katanya "sayang semakin baik".

Semoga myzaujah cepat sepenuhnya sembuh dari kootsuu jiko langgar lari itu. Dikaulah zaujah tabah, dikaulah zaujah setiaikhlasjujur, dikaulah zaujah solehah,dikaulah zaujah baik lembut, dikaulah zaujah srikandi surihati, dikaulah yang ku dambakan dalam doa-doa mainichi ku, dikaulah zaujah yang sentiasa di taman hati. Ya Allah, aku memohon kepadaMu, permudahkanlah segala urusan dan tunaikanlah hajat ku untuk membawa Zaujah ku ke mari sedikit masa lagi agar bisa ku menjaganya dengan baik dan kurniakanlah keberkatan kepada kami dan keluarga, Ameen.

*Termenung luahannya dari jauh....kepedihan luka ketika wuduk menyentuh epidermis kulit, sakit-sakit dan hanya bersolat secara duduk buat masa ini. Myzaujah no tame ni, inoru. Aishiteru...!!!. 

* Menjadi pendidik di sini pula sungguh penuh dugaan dan cabaran, sukarnya ingin menjadi pendidik akademik dalam masa yang sama mahu membantu muslim di sini, sungguh banyak cabaran dan dugaan, kekadang terpaksa makan hati sendiri, namun perlu tabah. Semoga Islam terus terpancar. Mungkin ada sebab mengapa aku dihantar kemari ke sini. Hanya Allah yang Maha Tahui.

2 comments:

tengku azri said...

wa lanabluwannakum bi shai-in minal khauf, wal-ju', wa naqsin minal-amwal, wal-anfus, was-samaraat. Wa bashshiris-sobirin.

wallaziina izaa asobathum musibah, qoluu, inna lillah, wa innaa ilaihi raaji'uun...

Cikli said...

Besar pengorbanan kalian sekelamin. Moga tabah dan cepat dapat cahaya mata penghibur hati.